Pages

Sunday, April 11, 2010

Orang baik mati cepat?


Semacam satu musim. Sejak kebelakangan ini, banyak berita kematian yang diterima. Secara tiba-tiba pula. InsyaAllah, yang pergi itu baik-baik akhlaknya. Timbul pertanyaan dalam hati. "Orang baik-baik ni pergi cepat ek”

Ada hadis mengatakan bahawa pada akhir zaman, ilmu akan diangkat dari manusia dengan kematian para ulama. Bukan ulama’ pun ada yang baik juga. Imam Syafie meninggal dunia dalam umur 51 atau 52 tahun. Imam Nawawi lebih muda daripada itu. Antara kita, siapalah agaknya yang akan dijemput dulu. Tak tahu bila . Tapi saat itu pasti tiba.

Orang baik dirasakan mati cepat kerana orang yang masih hidup masih belum puas menikmati kebaikan mereka. Baik itu fitrah manusia. Ada satu peribahasa Cina mengatakan, “..Untuk mengenal kebaikan, seribu tahun belum cukup. Tetapi untuk mengenal kejahatan, satu hari sudah terlalu lama!”

Kebaikan itu sentiasa didambakan oleh hati manusia. Bila menikmatinya, manusia ingin menikmatinya lagi dan lagi.. Kalau boleh biar sampai seribu tahun.

Kenapa orang jahat dirasakan mati lambat? Sebab manusia hakikatnya benci dan jemu dengan kejahatan. Satu hari merasakan efek daripada kejahatan sudah dirasakan terlalu lama.. Bukan usia mereka yang panjang. Tetapi kejahatan mereka yang menjemukan dan meresahkan orang yang hidup.

Ajaib benar kematian ini

Kadang-kadang orang sakit yang dirasakan akan akan mati terus hidup. Sementara orang sihat yang mendoakannya pula yang pergi dulu.

Bila pula agaknya giliran kita? Bila itu tiada siapa yang tahu. Yang penting, apakah kita akan diambil semasa dalam ketaatan atau kejahatan?

Kata Imam Al-Ghazali, “Cara mati kita ditentukan oleh cara hidup kita”. Siapa yang hidup secara baik, akan mati dalam keadaan baik InsyaAllah :)


0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...